twitter
rss

Terapi wicara merupakan terapi yang di lakukan untuk merehabilitasi ketidakmampuan fungsi bicara dan menelan agar dapat berkomunikasi dengan baik. Terapis Wicara /Ahli terapi wicara dapat menangani pasien dari usia balita yang mengalami gangguan keterlambatan bicara hingga lansia yang menderita penyakit stroke ataupun penyakit medis lainnya. Adapun contoh kondisi yang dapat di tangani oleh seorang ahli terapi wicara adalah kondisi dengan keterlambatan bicara, perubahan suara, tidak mampu memahami pembicaraan atau berbicara dengan baik. .

Layanan Terapi Wicara Meliputi:

  1. Pemeriksaan Kondisi dan penentuan program terapi yang akan di berikan oleh terapis
  2. Melatih keterampilan dan menstimulasi fungsi wicara
  3. Memberikan laporan perkembangan secara berkala terhadap pasien dan memaparkan perkembangan yang di capai oleh pasien secara berkala.

Layanan tersedia dalam berbagai pilihan paket:

  • Paket 6 sesi
  • Paket 12 sesi
  • Paket 30 sesi
  • Paket 90 sesi
More Info 082180449539

Membahas soal ciri-ciri anak dengan autisme tak hanya menyoal satu-dua hal saja. Sebab, masalah yang satu ini bisa ditandai oleh berbagai tanda. Misalnya, sekitar 25–30 persen anak dengan autisme kehilangan kemampuan berbicara, meski mereka mampu berbicara saat kecil. Sedangkan 40 persen anak dengan autisme, tak berbicara sama sekali.

Selain itu, ciri-ciri autisme terkait komunikasi dan interaksi sosial, meliputi:

1. Tidak merespon saat dipanggil namanya.

2. Tidak memiliki emosi.

3. Tidak bisa meniru kebiasaan org lain.

4. Tidak bisa bermain berpura-pura

5. Lebih senang menyendiri, seperti ada di dunianya sendiri.

6. Tak bisa memulai atau meneruskan percakapan, bahkan hanya untuk meminta sesuatu.

7. Sering menghindari kontak mata dan kurang menunjukkan ekspresi.

8. Nada bicaranya tidak biasa, misalnya datar.

9. Menghindari dan menolak kontak fisik dengan orang lain.

10. Enggan berbagi, bermain, atau berbicara dengan orang lain.

11. Sering mengulang kata (echolalia), namun tak memahami penggunaannya secara tepat.

12. Cenderung tak memahami pertanyaan atau petunjuk sederhana.

.

Nah, setelah bapak ibu mengetahui ciri-cirinya dan jika ternyata beberapa tanda tersebut ada pada anak , segera berkonsultasilah pada ahlinya untuk memastikan diagnosa dan penanganan yg tepat.

.

Konsultasikan masalah tumbuh kembang anak di Therapy Center Anak Pelangi.

More info 081288750162

.

➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖

💗Like 🔄Share 💬Komen 💾Save

➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖

.

#therapycenteranakpelangi #artikelanakpelangi #pusattumbuhkembanganak #pusattumbuhkembanganakbsd #kliniktumbuhkembang #tempatterapi #terapiwicarabsd #fisioterapi #okupasiterapi #sensoryintegrationtherapy #centratumbuhkembanganak #autism #telatbicara #delayspeech #gangguanbahasa #gangguanbicara #psikolog #parenting #tipsparenting #autism #specialneeds #anakberkebutuhankhusus #parentingforkids #lamaterapiwicara #prosesterapi #tcanakpelangi #programterapi

Amanda Morin, penulis buku The Everything Parent’s Guide to Special Education menjelaskan bahwa tantrum adalah ledakan emosi ketika anak berusaha mendapatkan sesuatu yang mereka inginkan.

.

Sedangkan sensory meltdown adalah reaksi atas perasaan tidak nyaman atau kewalahan. Reaksi tersebut bisa jadi berlebihan karena anak menerima terlalu banyak rangsangan sensorik.

.

Anak yang tantrum biasanya akan tenang ketika diperbolehkan atau diberikan kesempatan untuk melakukan keinginannya.

.

Pada anak yang mengalami meltdown, ia justru tidak berhenti berteriak, menendang, atau mengamuk meskipun sudah ketemu dengan keinginannya. Hal ini terjadi karena masalah yang dihadapi anak bukan pada mainannya, namun pada gangguan respon tubuh terhadap rangsangan sensorik yang ia terima. Anak tidak paham apa yang ia inginkan dan tidak ada tujuan tertentu dari sikapnya.

Konsultasikan masalah tumbuh kembang anak di Therapy Center Anak Pelangi.

More info 081288750162

➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖

💗Like 🔄Share 💬Komen 💾Save

➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖


Bayinya anteng alias jarang nangis

Waspadalah !!

Anaknya anteng jarang gerak

Waspadalah !!

Anaknya pendiam, jarang bicara

Waspadalah !!

Anaknya terlalu aktif, fokus konsentrasi kurang

Waspadalah !!


Bayi yang terlalu anteng, jarang menangis walaupun popoknya basah, waktu minum asi sudah lewat, digigit nyamuk. Aybun perlu waspada karena menangis pada bayi adalah salah satu bentuk komunikasinya untuk mengexpresikan apa yang ia rasakan.

Jika hal ini terjadi, segeralah berkonsultasi !

Biar anak lancar bicara lidahnya dikerok pakai koin emas ya?

Apa benar minum suplemen xxx anak jd lancar bicara?

Anak saya boleh di ruqiyah gak sepertinya ketempelan jin yang bisu?

Apakah Anak saya tidak bisa bicara karena dosa orangtua?

Terapinya boleh 1 bulan aja gak?

Apakah anak saya bisa lancar bicara dengan terapi alternatif?


Jawabannya:

Lakukan yang terbaik untuk anak Anda. Gunakan logika atas apa yang akan anda berikan pada anak tercinta. Carilah referensi yang banyak, dan berkonsultasilah dengan orang yang tepat.

 Pada Hari Raya Idul Fitri ada tradisi memberikan hadiah atau angpao pada anak-anak yang biasa di sebut THR. Biasanya tanpa kita sadari sebagai orang tua pernah melontarkan kalimat ini pada anak :

 

"Lihat tuh ada tante datang, salim dulu sana biar dapat uang"

 

"Tante nih ponakannya mau salim. Mana nih tante THR buat ponakannya."

 

"Tante ponakannya sudah jauh-jauh datang, masa belum dikasih THR"

 

"Tante udah kerja pasti dapet THR, bagi dong keponakannya"

 

"Tante udah ngasih, masa Om nggak ngasih THR ke keponakannya"

 

"Ayo ikut halalbihalal ke rumah teman Mama. Dia orang kaya lho, kalau kamu ke sana nanti pasti dikasih uang"

 

"Nak, Paman mau pulang tuh! Kalau kamu salim nanti dikasih uang, lho" 

 

Kalimat di atas perlu dihindari keluar dari mulut orangtua sebab jika diucapkan akan membuat anak memilik jiwa untuk meminta-minta terhadap orang lain di suatu saat nanti.

Anak akan merekam ucapan dan perilaku tersebut, bisa jadi suatu saat nanti ia akan meminta-minta uang kepada orang lain.

Jadi, yuk stop mengucapkan hal-hal tersebut!  

 

Aktivitas fisik merupakan kegiatan yang penting dilakukan oleh anak-anak. Menurut penelitian, kegiatan fisik dapat meningkatkan kecerdasan pada anak. Selain itu, kegiatan fisik yang dilakukan dapat meningkatkan fungsi kognitifnya antara lain meningkatkan daya ingat anak, fokus dan perhatian, serta kemampuan anak untuk menerima informasi dan memecahkan masalah. Lebih lanjut lagi, anak-anak yang aktif dalam kegiatan fisik menunjukkan sikap yang baik di dalam kelas, lebih konsentrasi dan berpartisipasi, termasuk dalam hal belajar.

Anak usia sekolah disarankan untuk melakukan aktivitas fisik satu hingga dua jam sehari. Jenis kegiatan fisik yang dilakukan tidak harus olahraga, bermain bersama teman sambil berlarian juga dapat dikatakan kegiatan fisik. Hal ini juga akan memberikan manfaat terhadap kesehatannya berupa baik untuk kesehatan jantung, terhindar dari obesitas anak, serta bermanfaat bagi kesehatan anak.

Inilah Aktivitas Fisik yang Bisa Dilakukan Sesuai Usia Anak

Selain untuk mengisi libur panjang di akhir pekan, aktivitas fisik menjadi kegiatan yang memiliki banyak manfaat bagi anak. Aktivitas fisik merupakan kegiatan apapun yang dapat melibatkan pergerakan tubuh pada anak. Mulai dari kegiatan sehari-hari, permainan aktif yang melibatkan fisik, hingga berolahraga. 

Rutin melakukan aktivitas fisik membuat imun tubuh anak semakin membaik. Tidak hanya itu, kegiatan ini dapat membantu mengoptimalkan kesehatan mental anak, menjaga kesehatan otak, menambah kekuatan tubuh, serta membantu tumbuh kembang anak menjadi lebih baik.

Berikut adalah aktivitas fisik yang bisa dilakukan sesuai dengan usia anak.

1.Usia 3–5 Tahun

Disarankan pada usia 3–5 tahun anak-anak harus memiliki aktivitas fisik yang cukup setiap harinya. Aktivitas fisik yang dilakukan secara rutin dapat membantu anak untuk memperkuat tulang dan tubuh serta mempertahankan berat badan yang sehat sejak dini. Tidak hanya aktivitas untuk bergerak, anak-anak usia balita membutuhkan gerakan yang beragam agar kegiatan ini menjadi menyenangkan. 

Di usia ini, ibu bisa mengajak anak untuk meniru berbagai gerakan dari hewan-hewan yang disukai anak, menari dengan lagu kesukaan, atau mengajak anak untuk bermain di halaman rumah sambil mengenal tanaman yang ada.

2.Usia 6–8 Tahun

Pada usia ini, perkembangan anak semakin optimal sehingga ibu sudah bisa mengajak anak untuk bermain lempar tangkap bola di halaman rumah. Tidak hanya itu, ibu juga bisa mulai mengajak anak untuk melakukan olahraga ringan, seperti senam atau yoga yang bisa dilakukan oleh anak-anak. Pastikan anak-anak melakukan gerakan senam atau yoga sesuai dengan usianya agar terhindar dari cedera. 

3.Usia 9–11 Tahun

Di usia ini, ibu bisa mengajak anak untuk melakukan berbagai aktivitas fisik dengan intensitas yang lebih tinggi dibandingkan usia lain. Ibu bisa mulai mengajak anak untuk berolahraga secara rutin, misalnya dengan berjalan mengitari rumah, bermain sepeda statis, atau melakukan olahraga lompat tali.

Itulah beberapa kegiatan aktivitas fisik yang bisa ibu lakukan di rumah bersama anak. Jika anak kurang menyukai aktivitas olahraga, ibu bisa mengajak anak untuk melakukan kegiatan rumahan. Berbagai kegiatan rumahan yang bisa dilakukan anak, seperti menyapu halaman, membereskan mainan, membantu orangtua mencuci kendaraan, hingga berkebun. Ibu bisa rutin melakukan kegiatan ini selama 1–3 jam setiap harinya bersama anak-anak.


kunjungi dan follow

IG @tcanakpelangi

FB @Anakpelangi

 

Membangun hubungan yang kuat adalah aspek penting dari kesejahteraan keluarga. Memperlakukan anak dengan baik dan hormat akan membantunya memiliki hubungan yang sehat hingga mereka dewasa nanti. Ikatan kuat tersebut membuat anak merasa aman dan nyaman. Dan ketika menghadapi masalah, anak akan merasa bebas untuk bercerita dan meminta saran kepada orang tuanya. Bonding dengan anak dapat dimulai sejak ia lahir dan diperkuat seiring berjalannya waktu.

Berikut beberapa tips bonding dengan anak:

1. Luangkan waktu untuk skin to skin touch pada anak.

2. Perhatikan waktu berkualitas Vs kuantitas waktu.

3. Jadikan waktu cerita sebagai aktivitas setiap hari.

4. Jangan lewatkan makan bersama.

5. Manfaatkan akhir pekan dengan baik.

Terapi Sensori Integrasi umumnya dilakukan dengan pola permainan, namun bukan permainan sembarangan, karena di dalam permainan tersebut terdapat trik-trik khusus untuk melatih anak yang berguna untuk meningkatkan daya kepekaan pada anak. Dalam Terapi Sensori Integrasi terdapat banyak metode di setiap permainan yang berguna dalam pembentukan karakter anak. 


Sebelum orang-orang mengenal apa itu Terapi Sensori Integrasi, banyak orang tua yang membawa anaknya ke Klinik Tumbuh Kembang Anak atau Pusat Terapi untuk memberikan terapi mengeluh dan memprotes tentang metode yang diberikan para Terapis kepada anaknya, karena orang tua menganggap bahwa anak-anak mereka hanya diajak bermain saja, padahal kenyataannya memang seperti itulah cara Terapis memberikan Terapi Sensori Integrasi yang mana di dalam permainan yang diberikan terdapat banyak metode untuk meningkatkan konsentrasi dan kepekaan anak.


Contoh permainan yang seringkali diberikan Terapis antara lain: mencocokan gambar puzzle, berjalan di atas garis atau balok titian dan menyamakan warna. Permainan tersebut berguna untuk melatih daya konsentrasi anak, penglihatan anak dan motorik pada anak. Orang Tua tidak perlu merasa cemas dengan proses terapi yang diberikan oleh Terapis, karena memang seperti itu metode yang dapat diterapkan pada anak untuk melatih tingkat kepekaannya. Berbagai jenis gangguan termasuk gangguan Sensori Integrasi apabila diatasi sejak dini maka dampak positifnya pada anak akan semakin cepat dan hasilnya semakin maksimal.

.

Konsultasikan masalah tumbuh kembang anak di Therapy Center Anak Pelangi.

More info 081288750162

➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖

💗Like 🔄Share 💬Komen 💾Save

➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖

.#therapycenteranakpelangi #artikelanakpelangi #pusattumbuhkembanganak #pusattumbuhkembanganakbsd #kliniktumbuhkembang #tempatterapi #terapiwicarabsd #fisioterapi #okupasiterapi #sensoryintegrationtherapy #centratumbuhkembanganak #autism #telatbicara #delayspeech #gangguanbahasa #gangguanbicara #psikolog #parenting #tipsparenting #autism #specialneeds #anakberkebutuhankhusus #parentingforkids #lamaterapiwicara #prosesterapi #tcanakpelangi #programterapi